5 Mantan Wonderkid Indonesia yang Menghilang Setelah Bersinar di Usia Muda

28 Januari 2021, 17:40 WIB
Editor: Taufan Bara Mukti
Syamsir Alam, mantan pemain timnas Indonesia yang kini alih profesi menjadi host. /Instagram Syamsir Alam

  • Indonesia banyak melahirkan talenta-talenta muda yang berbakat di sepak bola.
  • Namun, tak semua pemain yang bersinar di usia muda mendapatkan karier yang mulus.
  • Skor.id menyajikan lima pemain yang mengalami penurunan usai gemilang di usia muda.

SKOR.id - Indonesia tak henti-hentinya melahirkan pemain muda berbakat, namun jenjang para wonderkid tak selalu mulus sampai akhir karier.

Kualitas pemain usia muda di Indonesia tak perlu diragukan lagi. Sudah banyak pemain muda berbakat yang namanya mencuat ke permukaan.

Itu pula yang membuat timnas U-16 dan U-19 Indonesia sanggup berbicara banyak di kancah ASEAN maupun Asia sejak dahulu.

Namun, jenjang karier para wonderkid tak bisa diterka arahanya. Beberapa sanggup tampil konsisten hingga akhir karier, tapi tak jarang pula yang layu sebelum berkembang.

Ketiadaan jembatan dari kelompok usia muda ke tim senior yang berupa kompetisi menjadi salah satu penyebab sinar para wonderkid meredup dengan sendirinya.

 

Baru pada 2018 PSSI menginisiasi kompetisi Elite Pro Academy untuk kelompok U-16 dan U-20.

Atau ada juga yang tenggelam karena digerogoti cedera atau disibukkan dengan kegiatan lain di luar sepak bola.

Berikut Skor.id menyajikan lima pemain Indonesia yang bersinar di usia muda sebelum akhirnya "menghilang":

1. Irvin Museng

Irvin Museng tetap bermain sepak bola meski sudah pensiun dari klub profesional.
Irvin Museng tetap bermain sepak bola meski sudah pensiun dari klub profesional. Instagram Irvin Museng

Nama Irvin Museng sempat menjadi pembicaraan karena menjadi top skor Danone Nations Cup 2005. Lelaki asal Makassar itu juga pernah menimba ilmu di akademi Ajax Amsterdam pada usia muda.

Panggilan timnas Indonesia juga sudah didapatkan Irving sejak U-12 usai menjadi top skor di Danone Nations Cup. Tak cukup sampai di situ, Irving sempat pula dipanggil membela timnas U-16 Indonesia pada medio 2008.

Karier profesional Irving dimulai dengan bergabung ke PSM Makassar. Namun di sana ia tak bertahan lama, pada 2009 ia hengkang ke Pro Duta FC.

Sayang, kondisi cedera menghantui eks-pemain Medan Chiefs itu hingga akhirnya ia mengumumkan pensiun pada 2013 setelah gagal menemukan permainan terbaik di Persiba Balikpapan.

Usia Irving sejatinya masih terbilang muda karena baru berumur 29 tahun saat ini. Namun kariernya sebagai pesepak bola telah tertutup kabut cedera.

2. Alan Martha

Alan Martha (11) saat membela timnas U-19 Indonesia di Pra-Piala Asia U-19 2009.
Alan Martha (11) saat membela timnas U-19 Indonesia di Pra-Piala Asia U-19 2009. Ady Sesotya/Skor.id

Alan Martha generasi pertama program Sociedad Anonima Deportiva (SAD) yang dikirim ke Uruguay pada 2008. Dalam rombongan tersebut juga terdapat nama Alfin Tuassalamony dan Novri Setiawan.

Sepulang dari Uruguay Alan Martha bergabung dengan Sriwijaya U-21 dan meraih gelar juara Liga Indonesia U-21 pada 2012-2013. Ia kemudian direkrut dan masuk tim senior Persija Jakarta setahun berselang.

Namun ketika PSSI dibekukan oleh FIFA dan kompetisi mandek pada 2015, karier Alan pun ikut terganggu. Alan kala itu memilih untuk kuliah dan bermain tarkam untuk mengisi aktivitas.

Pada 2017 Alan Martha sempat memperkuat Celebest FC selama setengah musim, sebelum hengkang ke Persikad Depok. Ia dikabarkan mengikuti seleksi di PSMS Medan pada musim lalu, namun nasib baik belum menghampirinya.

Hingga kini pemain yang pernah membela timnas U-19 Indonesia dan mencetak quat-trick ikonik ke gawang Vietnam itu belum terlihat bergabung dengan tim profesional di Indonesia.

3. Syamsir Alam

Seangkatan dengan Alan Martha di SAD Uruguay, Syamsir Alam juga sudah menepi dari dunia sepak bola profesional. Bakat Syamsir sudah tercium sejak masih berusia 11 tahun.

Kala itu ia tampil di Danone Nations Cup U-11 pada medio 2003. Setahun berselang ia langsung dipercaya masuk ke timnas U-14 Indonesia.

Syamsir juga pernah mengikuti seleksi di tim junior Belanda, Vitesse Arnhem dan Heerenveen, namun gagal. Pada 2011 Syamsir memperkuat tim Belgia, CS Vise, hingga 2013. Tim Amerika Serikat, DC United, pun pernah diperkuat Syamsir Alam dengan status pemain pinjaman.

Tim-tim Indonesia yang pernah dibela lelaki kelahiran 6 Juli 1992 itu antara lain Sriwijaya FC, Pelita Bandung Raya, dan Persiba Balikpapan. Namun mulai tahun 2016 nama Syamsir seolah tenggelam dari persepakbolaan nasional.

Syamsir memilih banting setir ke dunia entertainment dan menjadi host salah satu acara televisi. Ia juga masih terlihat bermain sepak bola meski bukan lagi di level profesional.

4. Reffa Money

Mantan anggota tim SAD Uruguay dan timnas Indonesia, Reffa Mony.
Mantan anggota tim SAD Uruguay dan timnas Indonesia, Reffa Mony. Blog Reffa Mony

Pertengahan 2000-an, Reffa Mony disebut-sebut sebagai salah satu pemain muda terbaik yang dimiliki Indonesia. Reffa kerap dipercaya masuk timnas U-13 hingga U-19 Indonesia.

Reffa juga dikirim ke Uruguay dalam program SAD bersama Alan Martha dan Syamsir Alam. Reffa bahkan menjadi kapten tim. Namun cedera lutut parah membuat Reffa tak ikut rombongan Indonesia yang dikirim ke CS Vise.

Putra dari legenda Persebaya Surabaya, Yusuf Mony, ini memperkuat Persis Solo pada Liga Indonesia 2011 sekembalinya dari Uruguay. Akan tetapi permasalahan cedera yang ia derita kembali kambuh dan performa terbaiknya pun tak muncul.

Reffa lolos menjadi anggota TNI Angkatan Darat (AD) pada 2014. Ia juga sempat menyelesaikan kuliah di Universitas Dr Soetomo, Surabaya, selagi menepi dari lapangan hijau.

Reffa yang kini berusia 29 tahun memang belum mengumumkan bakal pensiun. Ia sempat menyatakan siap kembali ke lapangan hijau jika ada tim yang tertarik meminangnya. Nama Reffa sempat masuk dalam daftar pemain tim PS TNI di Piala Jenderal Sudirman pada 2015-2016.

5. Okto Maniani

Oktavianus Maniani mencuri perhatian kala memperkuat timnas Indonesia di Piala AFF 2010 kala usianya masih 20 tahun. Di bawah arahan Alfred Riedl, Okto mengobrak-abrik lini pertahanan lawan dari sisi sayap.

Namun sebelum era itu, Okto sudah sering keluar masuk timnas Indonesia di level U-15, U-17, dan U-23. Berbagai tim nasional seperti PSMS Medan, Persidafon Dafonsoro, Sriwijaya FC, dan Barito Putera pernah dibela Okto.

Piala AFF 2010 boleh jadi adalah puncak karier Okto sebagai pesepak bola. Sebab, usai gelaran tersebut karier Okto seolah menurun. Pada 2011 pemain yang kini berumur 30 tahun itu juga sempat mengalami cedera parah.

Okto dirumorkan gabung Persib pada 2018. Namun manajemen Maung Bandung mengaku tak ada pembicaraan untuk merekrut sang pemain. Okto pernah pula mendapat sanksi larangan bermain selama enam bulan dari Komite Disiplin (Komdis) PSSI karena memukul perut wasit saat membela Persewar Waropen pada Liga 2 2019.

Pemain yang sempat membintangi sinetron "Madun" pada 2015 itu terakhir diketahui membela Persiba Balikpapan di ajang Liga 2 2020.

Ikuti juga InstagramFacebook, dan Twitter dari Skor Indonesia.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Skor Indonesia (@skorindonesia)

Berita Timnas Indonesia Lainnya:

Pemain Berlabel Timnas Indonesia Sesaki Kursus Pelatih Lisensi C AFC di Malang

Wonderkid asal Aceh Berprestasi di Liga Qatar, Kini Menuju Timnas Indonesia

Penerjemah Shin Tae-yong Bocorkan Pemain Liga Qatar yang Tengah Dipantau Timnas Indonesia

Tag

Video

Komentar

Berita Terkait

Dunia

Senin, 18 Januari 2021

Eks-Striker Ajax Pergi, Mantan Pelatih Timnas Indonesia Tangani Klub Elite Uzbekistan

Eks-striker Ajax Shota Arvleadze pergi dan Pieter Huistra jadi pelatih anyar klub elita Uzbekistan, FC Pakhtakor

Timnas Indonesia

Jumat, 22 Januari 2021

Pelatih Fisik Timnas Indonesia Lee Jae-hong Bicara Transfer Asnawi ke Liga Korea

Pelatih fisik timnas Indonesia, Lee Jae-hong, berbicara tetang transfer Asnawi Mangkualam Bahar ke Ansan Greeners.

Timnas Indonesia

Minggu, 24 Januari 2021

VIDEO: Pelatih Timnas Indonesia Shin Tae-yong Pamer Skill Tendangan Bebas

Berikut video pelatih timnas Indonesia, Shin Tae-yong, memamerkan skill tendangan bebasnya.

Terbaru

Timnas Indonesia

Sabtu, 27 Februari 2021

Komentar Penyerang Arema FC Usai Cetak Dua Gol di Laga Internal Timnas Indonesia

Penyerang Arema FC, Muhammad Rafli, menjadi salah satu pemain paling menonjol dalam laga internal timnas Indonesia.

Timnas Indonesia

Sabtu, 27 Februari 2021

Laga Internal Timnas Indonesia Banjir Gol, Shin Tae-yong Puas karena Dua Hal

Pertandingan internal timnas Indonesia banjir gol. Shin Tae-yong cukup puas dengan perkembangan anak asuhnya.

Timnas Indonesia

Sabtu, 27 Februari 2021

Abduh Lestaluhu Beraharap Pemain Muda Tira Persikabo Unjuk Gigi Saat Melawan Timnas Indonesia

Ia berharap pemain muda Tira Persikabo bisa kembali dipanggil TC timnas Indonesia

Timnas Indonesia

Sabtu, 27 Februari 2021

Internal Game Timnas Indonesia Selesai, Delapan Gol Tercipta

Internal game timnas Indonesia selesai dilaksanakan dengan delapan gol tercipta pada Sabtu (27/2/2021) siang WIB.

Timnas Indonesia

Sabtu, 27 Februari 2021

Link dan Jadwal Live Streaming Internal Game Timnas Indonesia Pagi Ini

Timnas Indonesia asuhan Shin Tae-yong menjalani internal game pada agenda pemusatan latihan terbaru dan ada link live streamingnya

Timnas Indonesia

Sabtu, 27 Februari 2021

Timnas Indonesia Uji Coba Sehari Selepas Jalani Vaksinasi Pertama

Semua komponen timnas Indonesia kecuali pelatih Shin Tae-yong dan stafnya dari Korea Selatan telah menjalani vaksinasi pada Jumat.

Timnas Indonesia

Jumat, 26 Februari 2021

Komponen Timnas Indonesia Jalani Vaksinasi Tahap Pertama, Ini Asa Nadeo Argawinata

Seluruh pemain, pelatih, dan staf ofisial timnas Indonesia menjalani vaksinasi Covid-19 di Istora Senayan, Jakarta, Jumat (26/2/2021).

Timnas Indonesia

Jumat, 26 Februari 2021

Timnas Indonesia Batal Uji Coba Lawan Bhayangkara FC, Tira Persikabo Jadi Pengganti

Tira Persikabo menggantikan Bhayangkara FC untuk menjadi lawan uji coba timnas Indonesia.

Timnas Indonesia

Jumat, 26 Februari 2021

Jadi Lawan Uji Coba Timnas Indonesia, Pelatih Bali United Ungkap Manfaat untuk Timnya

Pelatih Bali United, Stefano Cugurra, merespons rencana uji coba melawan timnas Indonesia proyeksi SEA Games 2021.

Timnas Indonesia

Kamis, 25 Februari 2021

Kemenpora Jelaskan Alasan Shin Tae-yong Tak Bisa Divaksin

Sesmenpora menjelaskan alasan pelatih timnas Indonesia, Shin Tae-yong, tak bisa melakukan vaksinasi Covid-19 pada Jumat (26/2/2021).

Terpopuler

Keyword Populer

Sepak Pojok

X