Kilas Balik Piala Tiger 1998: Tragedi Sepak Bola Gajah dan Mursyid Effendi Kambing Hitam

18 April 2020, 11:55 WIB
Penulis: Taufani Rahmanda
Editor: Abdul Susila
Ilustrasi kilas balik Piala Tiger 1998, yang berlangsung di Ho Chi Minh, Vietnam pada Desember 1998.
Ilustrasi kilas balik Piala Tiger 1998, yang berlangsung di Ho Chi Minh, Vietnam pada Desember 1998. /Iskandar/Grafis/Skor.id

  • Citra timnas Indonesia tercoreng dalam ajang Piala Tiger 1998 karena sepak bola gajah dan Mursyid Effendi jadi aktornya.
  • Mursyid Effendi jadi kambing hitam sepak bola gajah timnas Indonesia di Piala Tiger 1998 karena lesakkan gol bunuh diri.
  • Mengenai sepak bola gajah ini, Mursyid Effendi merasa dirinya dijadikan korban keputusan bersama timnas Indonesia.

SKOR.id - Ada beberapa alasan kenapa Piala Tiger 1998 sangat dikenang. Namun, citra buruk yang paling membekas adalah aksi timnas Indonesia.

Pada edisi kedua Piala Tiger ini, Indonesia tidak lagi pulang dengan tangan hampa, karena meraih kemenangan pada pertandingan perebutan tempat ketiga.

Tapi, bukan pencapaian itu yang jadi kenangan pecinta sepak bola Indonesia. Sebaliknya, yang terus dikenang adalah kejadian kontroversial.

Baca Juga: Kabar Terkini 22 Pemain Timnas Indonesia di Piala Tiger 1996 (Bagian 1)

Tepatnya pada pertandingan pamungkas (ketiga) Grup A, saat Indonesia menghadapi Thailand pada 19 Agustus 1998, terjadi sepak bola gajah.

Stadion Thong Nat, Ho Chi Minh, Vietnam, menjadi saksi bisunya. Pertandingan ini awalnya berjalan lancar tetapi terasa sanga tidak normal.

Sebelum laga tersebut, Indonesia dan Thailand sudah memastikan diri lolos ke semifinal. Hanya saja hasil laga ini menentukan lawan yang akan dihadapi.

Keduanya seolah tak mau memenangi duel sebab tidak ingin menjadi jawara grup agar tak jumpa Vietnam selaku tuan rumah sekaligus tim yang diunggulkan.

Bagi Thailand, seri saja sudah cukup untuk merealisasikan keinginan sebagai runner-up. Sedangkan bagi Indonesia, harus kalah agar tak jumpa Vietnam.

Sejak awal, kedua tim ini sudah merotasi beberapa pemain intinya sehingga pertandingan yang berjalan membosankan pun tidak terhindarkan.

Indonesia dan Thailand seolah bermain tanpa gairah. Tak mau menang. Padahal, timnas Garuda adalah peserta tersubur dengan koleksi sembilan gol dari dua laga.

Laga sempat "hidup" saat Miro Baldo Bento membawa Indonesia unggul pada menit ke-53, dan dibalas Krisada Piandit sepuluh menit berselang.

Sang kapten, Aji Santoso, lantas mencetak gol kedua Garuda pada menit ke-83, yang tiga menit kemudian dibalas Thailand melalui Therdsak Chaiman.

Namun drama memalukan yang mengundang banyak kecaman terjadi pada pengujung laga, lantas memunculkan Mursyid Effendi sebagai kambing hitam.

Pemain berposisi bek itu membuat skor jadi 3-2 untuk keunggulan Thailand. Ya, Mursyid mencetak gol bunuh diri yang anehnya disambut tepuk tangan rekan setim.

Amarah banyak orang pun terpancing. Hujan kritik yang tak sedikit disertai kecaman dilontarkan masyarakat Indonesia yang merasa dipermalukan.

Penduduk Vietnam juga geram, yang diluapkannya dengan melakukan demonstrasi di depan Hotel Kimdo, tempat timnas Indonesia menginap.

Seruan yang santer terdengar saat itu adalah meminta Menteri Olahraga Vietnam mengimbau AFC maupun AFF agar laga tersebut dibatalkan.

Kendati begitu, putaran semi final terus berlanjut dan Indonesia serta Thailand seperti kena batunya sebab sama-sama keok dari lawannya.

Menariknya, Singapura yang sebelumnya dianggap remeh malah berhasil menjadi juara, usai menaklukkan Vietnam dengan skor 1-0.

Sedangkan Indonesia unggul 5-4 melalui adu penalti, setelah bermain imbang 3-3 pada waktu normal, saat jumpa Thailand untuk perebutan tempat ketiga.

Sepak bola gajah pada akhir fase grup ini berbuntut pajang. FIFA turun tangan dan melakukan penyelidikan secara mendalam kepada Indonesia dan Thailand.

Mursyid lantas diganjar hukuman larangan bermain seumur hidup di pentas internasional, sementara Indonesia dan Thailand didenda 40 ribu dolar Amerika.

Ketua Umum PSSI saat itu, Azwar Anas, yang juga hadir menyaksikan pertandingan, mengundurkan diri sekembalinya ke Jakarta.

Dilansir dari FourFourTwo, Musyid mengaku menjadi korban yang dibela pada awalnya, lantas dicampakkan pada akhirnya atau dijadikan kambing hitam.

Baca Juga: Kabar Terkini 22 Pemain Timnas Indonesia di Piala Tiger 1996 (Bagian 2)

"Menilik pengalaman saya di Vietnam waktu itu, semua komponen satu suara, setuju. Tak lama usai laga mereka masih memberi dukungan, siap bertangggung jawab," katanya.

"Maka saya masih baik-baik saja setelah pertandingan itu. Tapi, jarak sebulan, semua cuci tangan. Saya yang menanggung cacian dan hujatan seumur hidup," ucap Mursyid.

Tag

Video

Berita Terkait

Timnas Indonesia

Jumat, 17 April 2020

Kilas Balik Piala Tiger 1996: Kurniawan Ungkap Lawan Terberat dan Penyebab Kegagalan Timnas Indonesia

Kiprah timnas Indonesia di Piala Tiger edisi pertama pada 1996 tak memuaskan, Kurniawan Dwi Yulianto mengungkapkan penyebabnya.

Timnas Indonesia

Kamis, 16 April 2020

Kilas Balik Piala Tiger 1996: Antiklimaks di Laga Pamungkas, Timnas Indonesia Gigit Jari

Anak asuh Danurwindo harus takluk 2-3 dari Vietnam pada pertemuan kedua di Piala Tiger 1996 dan timnas Indonesia gigit jari.

Timnas Indonesia

Kamis, 16 April 2020

Kilas Balik Piala Tiger 1996: Profil Dua Stadion dan Mimpi Buruk Tuan Rumah

Timnas Singapura yang berstatus sebagai tuan rumah tak bisa berbuat banyak saat terjun pada ajang Piala Tiger 1996.

Bola Nasional

Jumat, 17 April 2020

9 Pemain Subur Piala Tiger 1996, Satu Bek Merangsek dan Ungguli Duo Indonesia

Satu bek yang mengejutkan pada Piala Tiger 1996 itu bahkan mengungguli bomber andalan Indonesia, Kurniawan Dwi Yulianto.

Terbaru

Timnas Indonesia

Sabtu, 28 Mei 2022

Jadwal Siaran Langsung Timnas U-19 Indonesia di Toulon Tournament 2022

Berikut ini adalah jadwal siaran langsung timnas U-19 Indonesia yang akan berlaga di Toulon Tournament 2022 di Prancis.

Timnas Indonesia

Sabtu, 28 Mei 2022

Optimisme Stefano Lilipaly soal Potensi Pemain Muda Timnas Indonesia

Stefano Lilipaly, yang kembali dipanggil timnas Indonesia, optimistis dengan komposisi pemain yang ada.

Timnas Indonesia

Sabtu, 28 Mei 2022

Jelang Hadapi Bangladesh, Shin Tae-yong Puji Kemampuan Sandy Walsh dan Jordi Amat  

Pelatih timnas Indonesia, Shin Tae-yong, menyambut gembira kedatangan dua pemain keturunan, Sandy Walsh dan Jordi Amat, dalam persiapan timnya jelang FIFA Matchday melawan Bangladesh.

Timnas Indonesia

Jumat, 27 Mei 2022

PSSI Beri Klarifikasi soal Booking Lapangan Latihan Timnas Indonesia

PSSI membantah belum mem-booking Stadion Madya untuk latihan timnas Indonesia seperti yang sebelumnya dikatakan Shin Tae-yong.

Timnas Indonesia

Jumat, 27 Mei 2022

Segudang Pengalaman Jordi Amat di Eropa Siap Dipersembahkan untuk Timnas Indonesia

Bek naturalisasi asal Spanyol, Jordi Amat, siap memberikan seluruh pengalaman dan pengetahuannya di Eropa untuk timnas Indonesia.

Timnas Indonesia

Jumat, 27 Mei 2022

Shin Tae-yong Ungkap Perkembangan Positif Timnas U-19 Indonesia jelang Turnamen Toulon 2022

Pelatih timnas Indonesia, Shin Tae-yong, melihat adanya perkembangan pesat yang dialami oleh timnas U-19 Indonesia menjelang Turnamen Toulon 2022.

Timnas Indonesia

Jumat, 27 Mei 2022

Shin Tae-yong Ungkap Alasan Panggil Stefano Lilipaly untuk Kualifikasi Piala Asia 2023

Pelatih timnas Indonesia, Shin Tae-yong, mengungkapkan alasannya memanggil Stefano Lilipaly.

Timnas Indonesia

Jumat, 27 Mei 2022

Shin Tae-yong Ungkap Perbedaan Nasib antara Marselino Ferdinan dan Ronaldo Kwateh

Pelatih timnas Indonesia, Shin Tae-yong, mengungkapkan perbedaan nasib yang dialami oleh dua pemain mudanya, yakni Marselino Ferdinan dan Ronaldo Kwateh.

Timnas Indonesia

Jumat, 27 Mei 2022

Jordi Amat Tiba di Jakarta dan Bicara soal Johor Darul Takzim

Calon pemain naturalisasi Indonesia asal Spanyol, Jordi Amat sedang dikaitkan dengan Johor Darul Takzim

Timnas Indonesia

Kamis, 26 Mei 2022

Daftar 22 Pemain Timnas U-19 Indonesia untuk Toulon Cup 2022

Berikut 22 pemain timnas U-19 Indonesia yang dibawa untuk Toulon Cup 2022.
X